PERBEDAAN RATA-RATA HASIL PENGUKURAN KADAR HEMOGLOBIN DENGAN MENGGUNAKAN ALAT UKUR HB SAHLI DAN HB ELEKTRIK

Diah Andriani K, Indah Risnawati, Nor Asiyah

Abstract


Anemia defisiensi besi merupakan salah satu gangguan yang paling sering terjadi selama kehamilan. Anemia pada kehamilan merupakan masalah besar yang berdampak buruk terhadap kehamilan maupun persalinan baik bagi ibu dan bayinya serta memerlukan penanganan hati-hati, termasuk pemeriksaan untuk mencari penyebab. Zat besi merupakan bahan baku pembuat sel darah merah. Ibu hamil mempunyai tingkat metabolisme yang tinggi misalnya untuk membuat jaringan tubuh janin, membentuknya menjadi organ dan juga untuk memproduksi energi agar ibu hamil bisa tetap beraktifitas normal sehari-hari (Sin sin, 2010). Hemoglobin adalah parameter yang digunakan secara luas untuk menetapkan prevalensi anemia. Hb merupakan senyawa pembawa oksigen pada sel darah merah. Hemoglobin dapat diukur secara kimia dan jumlah Hb/ dl darah dapat digunakan sebagai indeks kapasitas pembawa oksigen pada darah. Kandungan hemoglobin yang rendah dengan demikian mengindikasikan anemia.

Penelitian ini merupakan penelitian merupakan analitik komparatif dengan pendekatan cross-sectional yang menilai perbedaan hasil ukur  alat pemeriksaan hemoglobin Hb sahli dan alat Hb elektrik. Dalam penelitian ini 1 responden di lakukan pemeriksaan 2 kali dengan alat pengukur hemoglobin yang berbeda dalam sekali waktu.

Hasil presentase perbedaan rerata pemeriksaan Hb sahli dengan Hb elektrik terhadap kadar hemoglobin pada ibu hamil dengan selisih rerata 1,20 yaitu (11,8 %) lebih besar daripada responden dengan selisih rerata yang lainnya. presentase perbedaan rerata pemeriksaan Hb sahli dengan Hb elektrik terhadap kadar hemoglobin pada ibu hamil dengan selisih rerata 1,20 yaitu (11,8 %) sedangkan  lebih besar daripada responden dengan selisih rerata yang lainnya, sedangkan selisih rerata tertinggi 6,10  yaitu (2 %).

Pada pendertita anemia lebih sering disebut kurang darah, kadar sel darah merah atau hemoglobin dibawah normal. Penyebabnya bisa karena kekurangan zat besi, asam folat dan vitamin B12. Tetapi yang sering terjadi adalah anemia yang disebabkan karena kekurangan zat besi

Kata Kunci : Haemoglobin,Hb Sahli,Hb Elektrik


Refbacks

  • There are currently no refbacks.